Tuesday, February 23, 2010

Cermin Kita..

Pagi tadi cuaca cerah..
tengahari bertukar panas..
aku gembira..
kerana hari ini..
aku pulang ke rumah ibuku..
dengan cuaca yang baik..

Petang mengunjung tiba..
aku bersiap..
untuk berangkat pulang..
tiba2 guruh berdentum..
alahai..
awan gelap..
hujan sudah turun..

Kini aku bosan..
duduk berseorangan..
menunggu hujan berhenti..
untuk aku mengejar teksi..
untuk aku terhoyong-hayang..
di dalam gerabak kereta api..
menuju ke destinasi yang sudah pasti..

Tekak ku haus..
perut ku lapar..
kakiku terus menuju ke dapur..
sedang aku melangkah..
aku sempat melihat cermin..
seperti biasa..
terpampang..
rambut panjang yang kusut..
badan yang kurus..
dengan muka yang pucat..
itulah aku..

Sedang aku duduk..
mulut mengunyah coklat..
tangan menggengam tin coca-cola..
fikiran aku melayang..
kenapa cermin sekadar cermin?
kenapa tidak seperti cermin fantasi..
dalam cerita dongeng yang kita suka?

Maksud aku..
aku bukan inginkan cermin..
yang memperbodohkan diri..
membanding2kan manusia..
mencetuskan hasrat dengki segala..

Tapi..
cermin yang boleh menunjukkan..
siapa diri kita yang sebenarnya..

Manusia kini..
lupa tuk melihat diri sendiri..
tapi suka..
melihat kekurangan orang lain..
tuk mengutuk..
tuk mengeji..

Dia boleh buat apa saja..
tapi bila kita buat yang sama?
kita..
disalahkan..
kita dipertikaikan..

Kerana..
manusia melihat cermin..
tuk memperbaiki cacat cela rupa..
untuk kecantikan luaran..
yang kekal tuk seketika..

Bukannya tuk melihat sifat..
dan perangai sendiri..
keburukan..
dan kecacatan hati..
tuk dibaiki..
tuk cuba dijaga rapi..

Cermin kita..
tidak memaparkan diri kita..
yang sebenar..
kerana..
cermin kita..
sekadar..
menunjukkan rupa kita..
tapi bukan..
siapa kita sebenarnya..

Kata orang..
kita harus "cermin diri"..
tapi..
cermin kita tak mampu..
cermin kita hanya sekadar cermin..

Dari seorang yang melihat cermin..
Akulah Si AWAN!